Panduan Puasa di Bulan Syawal & Dzulqaidah

Buku puasaKurang lebih seminggu yang lalu, saya membeli buku berjudul “Meraih Surga dengan Puasa”. Memang waktunya kurang pas sih. Lebih manfaat jika dibeli saat bulan Ramadhan kemarin. Hehehe. Tapi gak masalah, bukan itu yang jadi persoalan. Saya tertarik dengan sub judul buku tersebut, “Panduan Lengkap Puasa Setahun”. Sebenarnya materi ini sudah pernah saya baca di salah satu buku agama koleksi Papa, yang saya lupa judulnya. Jadi, yah saya beli aja lagi buku lain yang mengkhususkan tentang puasa. Hihi. Sudah satu minggu-an buku tersebut saya biarkan, baru sekarang sempat membukanya. Hehe. Bukunya bagus. Isinya ringkas, tidak banyak bertele-tele. Buku karangan H. Herdiansyah Achmad, Lc ini setebal 141 halaman. Didalamnya memuat panduan puasa wajib dan sunah selama satu tahun serta amalan-amalan lainnya.

Nah, karena sekarang masih bulan Syawal maka yang saya mau sedikit bahas disini adalah Panduan Puasa di Bulan Syawal. Di bulan syawal ini kita dianjurkan berpuasa selama enam hari, namanya Puasa Syawal. Selain itu, terdapat beberapa puasa sunah lainnya yang bisa dilaksanakan di bulan ini, antara lain Puasa Senin-Kamis, Puasa Daud, Puasa 3 Hari Setiap Bulan, dan Puasa Pertengahan Bulan.

Karena bulan Syawal sudah mau berakhir (29 Syawal/10 November), maka sekalian saja dibahas Panduan Puasa di Bulan selanjutnya, Dzulqaidah. Bulan ini termasuk bulan yang dianggap suci. Maka dianjurkan banyak berpuasa, minimal satu hari. Puasa sunah yang bisa dilaksanakan di bulan ini adalah Puasa Senin-Kamis, Puasa Daud, Puasa 3 hari Setiap Bulan, dan Puasa Pertengahan Bulan.

Hukum melaksanakan Puasa Syawal adalah sunah muakadah (yang sangat dianjurkan). Puasa Syawal dilakukan selama enam hari, bisa berturut-turut atau terpisah. Yang perlu diperhatikan adalah jangan berpuasa saat hari ‘Idul Fitri (1 Syawal), karena merupakan waktu yang dilarang untuk berpuasa. “Siapa saja yang berpuasa enam hari di bulan Syawal setelah melakukan puasa Ramadhan maka seakan-akan ia berpuasa selama satu tahun.” (semua ahli hadist, kecuali Bukhari).

Sebelum saya baca buku ini, saya masih bingung dengan yang namanya Puasa Daud. Di buku ini tertulis, “Puasa sunah Daud adalah puasa sunah yang sering dilakukan Nabi Daud AS yang dikerjakan sehari berpuasa sehari tidak”. Puasa ini tidak dibatasi waktu atau boleh dilakukan kapan saja. Dilakukan secara selang-seling selama setengah tahun. Hukum Puasa Daud adalah sunah muakadah. Rasulullah SAW juga mengatakan Puasa Daud adalah puasa yang lebih utama daripada puasa sunah yang lain (HR. Tirmidzi, Nasa’i, dan Ahmad). Wah wah, berat ya.. Selama setengah tahun itu butuh kekonsistenan. Untuk orang semacam saya, sepertinya susah. Hehehe.

Ada hal penting lainnya nih. Kita harus tau waktu-waktu yang dilarang untuk berpuasa, yaitu:

  • Pada bulan Syakban : Tanggal 15 sampai akhir bulan. Tanggal 30 Syakban (hari Syak)
  • Pada bulan Syawal : Tanggal 1 Syawal
  • Pada bulan Dzulhijah : Tanggal 10, 11, 12, 13 Dzulhijah
  • Puasa Sehari Saja pada Hari Jumat
  • Puasa Sunah pa Hari Sabtu
  • Puasa Selamanya atau Terus-menerus.

Dah ah, segitu saja. Selengkapnya beli aja bukunya. Hehehe. Saya lupa berapa harganya euy. Yang jelas tidak mahal kok. Masih sanggup untuk kantong mahasiswa. Haha. Masih banyak buku-buku lainnya yang masih menunggu untuk dibaca nih. Pilih mana yah, slide materi kuliah apa buku yang baru beli?? Hehehe. Belajar dulu ah, masih ada UTS hari Jumat besok. Qiqiqiqiq.. :lol:

About these ads

15 comments on “Panduan Puasa di Bulan Syawal & Dzulqaidah

  1. wah, mantab nih master macem sampeyan bikin blog..
    bikin ketikan maut yang bisa menggetarkan dunia dim..
    qiqiqi.. :lol:
    yoo, mangga digulung… assseeekk…
    sampeyan blognya wis tak gulung juga.. hehe :mrgreen:

  2. assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

    salam hormat,
    kebetulan saya sedang googling dan menemukan blog ini. terima kasih saya ucapkan atas review saudari ayu untuk buku meraih surga dengan puasa. saya menjadi merasa senang dan terhormat atas tanggapan yang diberikan dari saudari ayu.
    kalau ada kritik dan saran untuk perbaikan bisa menghubungi saya di email: herdatz@yahoo.com
    wassalam

    Herdi

  3. aslm..Af1 kak..
    Q mau tanya katanya setengah bulan sebelum puasa it g boleh puasa sunat ya??pa it benar..TruZ gmana lo pas BulaN iTngelakuin puasa daud…puasa daud it pa hRuz continue..misalny sebulan jalanin puasa daud tRz bulan depan g Puasa Yruz bulan Depan puasa lgi..pa kyk gtu it boleh..
    Trims lo mw ME- reply

  4. wa’alaikumsalam, stelah tanya2 teman hihi :P didapet…

    katanya setengah bulan sebelum puasa it g boleh puasa sunat ya??

    *Sebelum Ramadhan itu boleh aja berpuasa. Karena dalil yg menyatakan gak boleh puasa itu tdk cukup kuat.

    gmana lo pas BulaN iTngelakuin puasa daud…

    *Lagi bulan Ramadhan malah puasa daud? weleh, kan puasa Ramadhan itu wajib, sedangkan puasa daud sunah. Trus, ya apa? kan wajib dulu dong.. Kan kedondong bukan kedonglah.. hihi…

    puasa daud it pa hRuz continue..

    *hmmm… tergantung niatnya, klo mau sebulan ya sbulan itu kontinyu :D

    *mohon dikoreksi ya klo salah :mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s